Cerita Test Masuk MAN IC Serpong

Cerita Test Masuk MAN IC Serpong

Assalamualikum manteman…

Eh parah awkward bgt wkwk, walau ini sebenernya blog buat tugas sekolah doang, tapi aku gereget banget pengen nulis soal topik yang satu ini, well karena sekarang aku gabut juga sih…

Oke jadii awalnya aku mau masuk IC karena gatau juga sih mau masuk mana, tadinya mau ke SMAN 2 Tangsel aka moonzher tapi ya skrg kan domisili ya, jadi kayak aku ga yakin yakin amat juga bisa masuk kalo pake nem karena kuota buat yang diluar domisili katanya dikit, jadi ya pilihan pertamaku jatuh ke IC walau pas itu pikiran sendiri aja bilang “Ga mungkin dapet”, counting to reality aja, yg ikut test ada 2.600 sekian siswa yang notabene udh berpredikat “anak pilihan” dari sekolahnya masing-masing, diterima cuma 140 kan kyk parah brp persen doang kemungkinan keterimanya friendss.

Singkat cerita, aku mulai cari buku-buku latihan gitu mulai dari yang buat pelajaran UN, Buku Olim semua mapel (Math, Physics, Bio), buku materi SMA, sama buku-buku Psikotest. Ada kali aku 3x ke Gramed buat nambah buku lagi, jadi kayak setelah semua ini usai pas aku ke gramed lagi dan liat buku-buku pelajaran yang dipajang, cuma bisa ngebatin aja gua “wah, ini yang dipajang ada semwa di rumah wks”. Teruss ibuku mulai nge-privatin aku pelajaran Olim Mtk smp juga, sebenernya aku anak olim math sih waktu msh sekolah di MTsN 1 Tangsel (mutasi ke Inhar), cuma karena akunya males ikut pembinaan jadi kayak ketinggalan materi olimnya gitchuu, alesannya sederhana, aku itu awalnya ngincer olim bio, cuma karena namaku udh dicantumin sekolah buat ikut test masuk tim olim mtk berdasarkan hasil matriks, ya udh aku iseng aja ikut testnya, terus malah dapet, gitu (sowryy melenceng dari topik).

Nextt, di suatu sore, temen aku, Andri, ngajakin aku ikut test CMBBS, awalnya aku ga mau sih karena beberapa alasan, tapi lama-lama aku pikir ikut mah ikut aja kali ya toh buat latihan sekaligus cadangan IC. So, aku jg ikut testnya ceem.

Di hari-hari persiapan test tersebut aku mikir kalo semua usahaku gaada artinya tanpa pertolongan Allah SWT, jadi aku mulai tanya lagi sama diriku sendiri “apa niat dan tujuanku belajar? apa udh karena Allah atau belum?” nahh, ini salah satu point pentingnya kawann, luruskan niat dalam belajar, harus Lillahita’ala, ,murni sbg bentuk ibadah kpd Allah, terus tujuan aku dapet IC adalah untuk membanggakan dan bikin ortuku seneng, aku pengen jadi insan yang berguna dan bermanfaat bagi ummat dan bangsa. InsyaAllah gaada yg ga mungkin kalau Allah udh menghendaki sesuatu, jadi bukan hal yg mustahil aku dapet MAN IC, begitupun sebaliknya, kalau gadapet ya berarti itu bukan yg terbaik, Allah maha tau, sedang kita tidak mengatahui. ituuu yg aku pikirin sblm test.

Nah test CMBBS lebih dulu dilaksanakan, alhamdulillah aku lulus terus sampe test kesehatan, tapi pengumuman akhirnya masih tanggal 25 Mei nanti, penasaran sih, tapi dapet atau engga juga ga ngaruh sebenernya karena aku udh pilih IC (saat tulisan ini dibuat).

H-2 sebelum test IC aku gamasuk sekolah (parah bgt emg, tapi dimaklumin sm gurunya karena gaada kbm jga), 2 hari itu aku bener-bener belajar nonstop karena masih ada materi-materi yang belum mateng aku pahamin, kayak yang bener bener 24 jam itu mostly aku abisin buat berkutat dgn buku-buku, malem sebelum test ic aku bangun jam 1 untuk belajar lagi sampe berangkat test keesokan harinya (aku tidur cm kayak 3 jam maybe)

Okay, Hari H Test MAN IC ku adalah Sabtu, 13 April 2019, aku dapet sesi 2, jadi sebelum dzuhur udh berangkat ke IC, dan sholat dzuhur disana. Abis ituu aku masuk ke ruang test (aku lupa sih ruang brp), pokoknya testnya itu di ruang kelas dan pake laptop siswa sana ternyata, yaiya sih aku mikir yakali lab.kom sama lab.bahasa cukup buat nampung peserta test yg bejibun ini. Test pertama itu TPB (Test Potensi Belajar), kayak psikotest gitu lah ya, aku usahain bgt tenang ngerjainnya, karenaa kalo aku panikan nanti malah gabisa mikir dan gabisa jawab soalnya padahal nilai TPB ini katanya sih yg paling nentuin lulus tidaknya kita di test IC ini, jadi kalo ada soal yg aku gatau jawabannya aku lewat dulu soal tsb dan lanjut kerjain soal yg lain atau soal kepribadiannya dulu baru abis itu balik lagi ke soal itu dengan kondisi otak sesantai mungkin, alhamdulillah aku jadi bisa puter otak dan yakin sama semua soal TPBnya karena yg msh kosong-kosong itu bisa aku isi semwaa. Hamdalah.

Setelah itu, Test kedua adalah TPA atau Test Potensi Akademik, giliran pelajaran-pelajarannya gengss, lupa sih aku brp soalnya, cm kyk aku ga yakin di test ini wkwk, ada beberapa soal yg gabisa aku jawab, soal mtknya mayoritas logika semua, materi olim dan contoh soal test IC yg dikasih guruku gaada yg mirip sama soalnya, “dih, terus ngapain aku les olim terus kemarenn” sesal dirikuu, padahal sih ya ga rugi juga aku pikir lagi, toh kan bisa buat bekel matriks nanti atau materi SMA yakann. terus fisikanya ada lah 2/3 soal yg gabisa aku jawab, bionya jg, nah bahasa arabnyaaa hebat bgt aku, AKU NGARANG SEMWA wkwk…. biarinlah gangerti sama sekali itu, aku kan dari SMPIT bukan pesantren jadi mana tau itu materinya, terus ya Englishnya gampang sih (serius bukan soms), agamanya jg, cuma ya gitu aku ga yakin diterima karena anak anak lain keliatan jago-jago banget ngerjainnya, trus cepet cepet banget, sedangkan aku masih ada soal yg gabisa ku kerjain, yaudah dah pasrah kan tuh, semampunya wae. Pas keluar ruangan mukaku  gaenak gitu  , jadi ortu lgsg nanya “ga bisa ya?”, aku jawab “bisa sih, malah lebih gampang soal ini dari CM (soal test CM dewa gaes, susah benerr), tapi msh ada soal yg aku gabisa, jadi pake logika, trus anak-anak lain keliatannya bisa semua kan jadi takut”, “yaudahlah gapapa” kata mamaku.

Masa-masa menunggu pengumuman kelulusan aku habiskan dengan persiapan UN dan kesibukkan sekolah spt biasa, ya walau gatau knp aku bener-bener gaada napsu belajar buat USBN sm UN, yg ada di pikiranku cm test IC doanggg, parah bgt emg, jangan ditiru yaw. Pertanyaan ibu-ibu temenku silih berganti dateng entah “nisrina lanjut kmn?” atau “jadi lanjut di cm?” atauu “gmn icnya?”, dan selalu aku jawab dengan “pilihan pertama MAN IC tante” atau “blm milih tante, masih mau tunggu IC” dan “belum pengumuman tante, gayakin dapet jga sih”, biasanya kalau jawaban ketiga udh keluar dari mulutku, yg bertanya akan balas menyemangati “loh kenapa? jangan begitu, harus optimiss”. Kurang lebih gitu.

Waktunya pengumumannn, aku gatau kalo ternyata pengumumannya udh ada dari jam 00:00 hari tersebut, aku jga sbnrnya gamau liat sih itu pengumuman karena toh pasti gadapet kan? tapi temen aku yg rank 1 pararel ngeWA aku kalo dia udh buka hasilnya dannnnn belum rezeki. Ya aku mikir dong, lha dia aja ga dapet apalagi aku, tapi aku malah jadi penasaran wkwk, liat aja lah ya kan diliat atau ga pun hasilnya sama aja, gmn nanti kalo dapet tapi malah ga diliat trus gajadi masuk, sip aku liat aja. nah gengs pas aku login itu aku pikir setnya bakal ke dashboard dulu kan  jadi aku tenang tenang aja, eh ternyata langsung ke laman pengumuman hasil donggg, trusss jantungku ga keruan kan liatnya, eh ternyata tulisannya diawali kata “SELAMAT”, fix aku bingung, seneng, kaget, campur aduk. aku scroll taunya tulisan lengkapnya “SELAMAT NISRINA PUTRI FAUZI, ANDA DITERIMA DI MAN IC SERPONG“. Plis seneng banget ahahah. Hamdalah. Aku bilang ke mamaku, trus mamaku kyk ya terharu” alay gitu wkwk, ya aku juga jadi terhura, jadilah aku dipeluk sambil nangis wks, trus ayahku juga seneng gitu karena ga nyangka jga wkwk, dan pagi itu rumahku fix penuh euphoria insan cendekia.

That’s all, delete soon sih ini kayaknya, tadi waktu awal ngebacot (re: nulis ini) aku semangat banget, tapi mulai tengah kebawah itu aku udh rada males ngetiknya wkwk, ya monggo dibaca sebelum aku hapus k. Semoga ada manfaat atau informasi yg bisa dipetik dari tulisan ini, atau minimal menghibur lah ya, saran aku nih kalau mau masuk IC yg paling penting adalah minta pertolongan Allah SWT, banyakin tahajud, doanya, dhuha, puasa, dll, karena Allah yg bikin semua hal itu possible, terus ya TPA itu penting, tapi TPB nya coba dikasih porsi perhatian lebih, banyak banyakin latihann biar otaknya terbiasa dan jadi lebih gampang ngerjainnya.

bye~

 

 

 

 

 

 

 


4 thoughts on “Cerita Test Masuk MAN IC Serpong

  1. Keren banget kak ceritanya, bener-bener memotivasi aku :). Mksh banyak kak ceritanya..Kalau bisa sih jangan dihapus, sayang banget tau kak. Mendingan edit aja biar lebih bagus lagi (padahal udah bagus sih) kalau kakak ngerasa masih ada yang kurang. Semangat ya kak! jangan mager.

  2. Hai, kayaknya kita pernah ngobrol deh.. kita waktu itu ketemu pas tes psikotes sm kesehatan di CMBBS, pantesan gak daftar ulang, ternyata lolos IC, alhamdulillah, aku nungguin loh padahal.. hehe. Masih inget aku gak hayoo?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *